Nabi Musa menampar malaikat maut hingga kedua matanya buta

Terlebih dahulu saya ingin memohon kemaafan sekiranya ada kesilapan dengan apa yang saya tulis ni. Jika ada sebarang kesilapan mohon betul kan ye..

Suatu ketika, malaikat maut diutus oleh Allah SWT menemui nabi Musa as. Sesampainya di hadapan Musa, malaikat maut berkata, “Penuhilah panggilan Tuhanmu.” Mendengar itu, nabi Musa lalu menampar malaikat maut hingga kedua matanya buta.

Malaikat maut lalu kembali menghadap Allah SWT dan berkata, “Engkau kirim aku kepada seorang hamba yang tidak mahu mati. Dan dia telah membuat kedua mataku buta.”

Kemudian Allah SWT mengembalikan penglihatannya yang buta dan berkata pada malaikat maut, “Kembalilah dan katakan kepadanya, ‘Apakah kamu masih ingin hidup lebih lama lagi? Jika kamu masih ingin hidup, letakkan tanganmu di atas punggung seekor lembu. Untuk setiap lembar dari bulunya yang tertutup tanganmu, engkau berkesempatan menambah lama hidupmu selama satu tahun.”

Malaikat maut pun kembali pada nabi Musa as dan menyampaikan perintah Allah tersebut. Mendengar itu, nabi Musa lantas bertanya, “Sesudah itu apa?” Malaikat menjawab, “Kau akan mati setelah itu.” Nabi Musa pun berkata, “Kalau begitu, sekarang kematian benar-benar sudah dekat.” Nabi Musa lalu memohon kepada malaikat maut agar mencabut nyawanya di dekat Baitul Maqdis, dengan jarak satu lemparan batu.Abu Hurairah berkata, Rasulullah SAW bersabda "Seandainya aku di sana nescaya aku tunjukkan kuburnya kepada kalian yang berada di sisi jalan di dataran berpasir merah yang bergelombang."*

Hadis ini diriwayatkan oleh Bukhari di Kitab Ahadisil Anbiya Bab Wafat Musa nombor 3407. Hadis juga ini diriwayatkan oleh Muslim di Kitab al-Fadha`il Bab Fadha`il Musa 4/1842.


PENGAJARAN

1. Hadis ini menunjukkan bahwa sebelum nyawa para nabi dicabut, mereka diberi pilihan antara terus hidup atau berpindah kepada rahmatullah sebagaimana Musa diberi pilihan. Aisyah telah mendengar Rasulullah SAW bersabda pada waktu beliau sakit menjelang wafatnya, "Ya Allah, Rafiqul A'la." Aisyah mengerti bahwa baginda diberi pilihan maka baginda memilih.

2. Kemampuan malaikat menjelma dalam wujud manusia sebagaimana malaikat maut mendatangi Musa dalam wujud manusia.

3. Kematian adalah haq dan pasti, jika ada yang terlepas dari maut tentulah mereka adalah para nabi dan rasul.

4. Kedudukan Musa di sisi Allah di mana dia menampar malaikat maut lalu rusak matanya, kalau bukan karena kemuliaan Musa di hadapan Allah mungkin saja malaikat akan membalas dengan keras.

5. Tidak ada alasan yang logik untuk menolak kejadian yang sahih ini. Rosaknya mata malaikat kerana tamparan Musa terjadi karena malaikat datang dalam wujud seorang manusia. Disinilah letak ujian bagi orang-orang beriman, apakah mereka mempercayainya atau tidak?

6. Keberadaan kubur Musa di tepi perbatasan tanah suci dan Rasulullah mengetahui tempat kuburnya, beliau menunjukkan sebagian alamat kuburnya yaitu di tepi jalan di tanah pasir merah.

7. Keinginan Musa agar kuburnya dekat dengan tanah suci dan boleh-boleh saja bagi siapa yang ingin mati di tanah suci.

8. Tanah suci yang diberkahi memiliki batasan. Musa meminta kepada Allah agar mendekatkan kuburnya darinya sejauh batu dilempar, oleh karena itu Musa dikubur di luar di pinggirannya.


Wallahu 'alam

Hadis Abu Hurairah, Nabi Musa a.s. Menampar Malaikat Maut


Jawapan terhadap syiah berkenaan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a.Sebenarnya jawapan-jawapan terhadap hadis-hadis tersebut telahpun diberikan oleh ulamak-ulamak dahulu seperti Ibnu Hajar dan lain-lain tetapi orang-orang yang suka menimbulkan fitnah seperti Syarafuddin Abdul Husain al-Musavi dan yang sefahaman dengannya yang telah ditutup mata hatinya oleh Allah taala tetap mahu menimbulkan kekeliruan di kalangan umat Islam.

Hadis Nabi Musa a.s. menampar malaikat maut.Hadis tersebut
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ أُرْسِلَ مَلَكُ الْمَوْتِ إِلَى مُوسَى عَلَيْهِمَا السَّلَام فَلَمَّا جَاءَهُ صَكَّهُ فَرَجَعَ إِلَى رَبِّهِ فَقَالَ أَرْسَلْتَنِي إِلَى عَبْدٍ لَا يُرِيدُ الْمَوْتَ قَالَ ارْجِعْ إِلَيْهِ فَقُلْ لَهُ يَضَعُ يَدَهُ عَلَى مَتْنِ ثَوْرٍ فَلَهُ بِمَا غَطَّتْ يَدُهُ بِكُلِّ شَعَرَةٍ سَنَةٌ قَالَ أَيْ رَبِّ ثُمَّ مَاذَا قَالَ ثُمَّ الْمَوْتُ قَالَ فَالْآنَ قَالَ فَسَأَلَ اللَّهَ أَنْ يُدْنِيَهُ مِنْ الْأَرْضِ الْمُقَدَّسَةِ رَمْيَةً بِحَجَرٍ قَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَوْ كُنْتُ ثَمَّ لَأَرَيْتُكُمْ قَبْرَهُ إِلَى جَانِبِ الطَّرِيقِ تَحْتَ الْكَثِيبِ الْأَحْمَرِ

Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, “Diutuskan malakul maut kepada Musa maka bila Ia datang kepada Musa, Musa menamparnya. Lalu Ia kembali kepada Tuhannya maka Ia berkata, “Engkau telah mengutuskan aku kepada seorang hamba yang tidak inginkan kematian.” Allah taala berkata kepadanya, “Kembalilah kepadanya maka katakan kepadanya supaya dia meletakkan tangannya keatas belakang seekor lembu dan dengan setiap helai bulu lembu yang ditutupi oleh tangannya dia mendapat satu tahun”. Musa berkata, “Wahai Tuhanku, kemudian apa pula”? Allah berfirman, “Kemudian dari itu adalah kematian”. Musa berkata, “Kalau begitu sekaranglah”. Rasulullah s.a.w. bersabda, “Musa meminta kepada Allah supaya menghampirkan ia kepada bumi yang suci sekadar satu lontaran batu”. Abu Hurairah berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda, “Kalau ada ada di sana pasti aku akan tunjukkan kuburnya di tepi jalan di bawah timbunan pasir merah”. (sahih Bukhari kitabu ahadisul anbiya’ bab wafat Musa)

Di dalam sahih Muslim Abu Hurairah memarfu’kan hadis kepada Nabi s.a.w.:عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ قَالَ هَذَا مَا حَدَّثَنَا أَبُو هُرَيْرَةَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرَ أَحَادِيثَ مِنْهَا وَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَاءَ مَلَكُ الْمَوْتِ إِلَى مُوسَى عَلَيْهِ السَّلَام فَقَالَ لَهُ أَجِبْ رَبَّكَ قَالَ فَلَطَمَ مُوسَى عَلَيْهِ السَّلَام عَيْنَ مَلَكِ الْمَوْتِ فَفَقَأَهَا قَالَ فَرَجَعَ الْمَلَكُ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى فَقَالَ إِنَّكَ أَرْسَلْتَنِي إِلَى عَبْدٍ لَكَ لَا يُرِيدُ الْمَوْتَ وَقَدْ فَقَأَ عَيْنِي قَالَ فَرَدَّ اللَّهُ إِلَيْهِ عَيْنَهُ وَقَالَ ارْجِعْ إِلَى عَبْدِي فَقُلْ الْحَيَاةَ تُرِيدُ فَإِنْ كُنْتَ تُرِيدُ الْحَيَاةَ فَضَعْ يَدَكَ عَلَى مَتْنِ ثَوْرٍ فَمَا تَوَارَتْ يَدُكَ مِنْ شَعْرَةٍ فَإِنَّكَ تَعِيشُ بِهَا سَنَةًTerjemahan lebih kurang di atas.

Jawapan yang diberikan oleh ulamak ASWJ antaranya:

Ibnu Khuzaimah berkata, “Sebahagian golongan ahli bid’ah (seperti Syiah) mengingkari hadis ini. Yang sebenarnya Allah taala mengutuskan Malaikat maut kepada Musa bukan bermaksud untuk mencabut rohnya pada ketika itu, dia hanya mengutuskannya sebagai menguji Musa sebagaimana Allah taala memerintahkan kekasihnya Ibrahim a.s. supaya menyembelihkan anaknya walaupun bukan bermaksud supaya melakukan perbuatan tersebut. Andaikata tujuan allah taala menghantarkan malakul maut tersebut semata-mata untuk mencabut nyawa Musa a.s. nescaya perkara itu tetap akan berlaku. Kemudian sebabnya Musa menampar malaikat maut tersebut kerana dia melihat seorang manusia yang memasuki rumahnya tanpa izin daripadanya dalam keadaan dia tidak mengenali bahawa ia adalah malaikat maut. Jadi dari segi hukumnya tidak salah kalau dia mempertahankan diri org yang menceroboh tempat persembunyian. Nabi2 yang lain juga pernah didatangi malaikat dalam rupa manusia dan mereka tidak mengenalinya pada peringkat awalnya. Andaikata Nabi Ibrahim a.s. mengenalinya tentu dia tidak akan menghidangkan makanan kepada malaikat tersebut sebagaimana tersebut dalam Quran:

هَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ ضَيْفِ إِبْرَاهِيمَ الْمُكْرَمِينَ (24) إِذْ دَخَلُوا عَلَيْهِ فَقَالُوا سَلَامًا قَالَ سَلَامٌ قَوْمٌ مُنْكَرُونَ (25) فَرَاغَ إِلَى أَهْلِهِ فَجَاءَ بِعِجْلٍ سَمِينٍ (26) فَقَرَّبَهُ إِلَيْهِمْ قَالَ أَلَا تَأْكُلُونَ (27) فَأَوْجَسَ مِنْهُمْ خِيفَةً قَالُوا لَا تَخَفْ وَبَشَّرُوهُ بِغُلَامٍ عَلِيمٍ (28)

Sudahkah sampai kepadamu (wahai Muhammad) perihal tetamu Nabi Ibrahim yang dimuliakan? [51:25]Ketika mereka masuk mendapatkannya lalu memberi salam dengan berkata: Salam sejahtera kepadamu! Dia menjawab: Salam sejahtera kepada kamu! (Sambil berkata dalam hati): Mereka ini orang-orang yang tidak dikenal. [51:26]Kemudian dia masuk mendapatkan Ahli rumahnya serta dibawanya keluar seekor anak lembu gemuk (yang dipanggang). [51:27]Lalu dihidangkannya kepada mereka sambil berkata: Silalah makan. [51:28](Setelah dilihatnya mereka tidak menjamah makanan itu), maka dia merasa takut dari keadaan mereka. (Melihat kecemasannya), mereka berkata: Janganlah engkau takut (wahai Ibrahim). Lalu mereka memberikan berita gembira kepadanya, bahawa dia akan beroleh seorang anak yang berpengetahuan. (az-zaariyat)

Begitu jugalah apa yang berlaku kepada Nabi Luth a.s., Maryam a.s. dll sebagaimana yang disebutkan di dalam al-quran seperti dalam surah hud 77-78 dll.Imam Nawawi berkata, “Tidak mustahil Allah mengizinkan kepada Nabi Musa a.s. menampar malaikat maut sebagai mengujinya dan malaikat maut itu diperintah supaya bersabar sebagaimana Nabi Musa diperintahkan supaya bersabar ketika menghadapi apa yang dilakukan oleh Khidhir a.s.

Di sini juga bukan menunjukkan Nabi Musa a.s. takut mati kerana itulah setelah malaikat maut datang kali kedua dan Nabi Musa mengenalinya, baginda a.s. terus bersedia untuk mati walaupun segera.Kalau dikatakan, bagaimana boleh berlaku pecah mata malakul maut dengan tamparan Nabi Musa a.s. itu maka akan dijawab bahawa perkara itu tidak mustahil bilamana ia diberikan keizinan oleh Allah taala apatah lagi ianya adalah untuk menguji orang yang ditampar.
0