Salasilah Dajjal...

Asal-Usul Keluarganya:


Dajjal adalah seorang manusia dari keturunan
Yahudi. Dia bukan Jin atau apa
jua makhluk lain selain ia sebagai manusia yg
ditangguhkan ajalnya "Minal
Munzharin" seperti halnya Nabi Isa as yg di angkat
oleh Allah swt ke atas
langit dan ditangguhkan kematiannya sehingga
beliau nantinya turun semula ke
atas muka bumi ini lalu beliau akan mati dan di
kuburkan di Madinah Al
Munawwarah. Sama juga halnya dgn Iblis yg di
tangguhkan kematiannya sehingga
kiamat nanti.


Dajjal; ayahnya seorang yg tinggi dan gemuk.
Hidungnya seperti Paruh burung.
Sedangkan Ibunya pula seorang perempuan
gemuk
dan banyak dagingnya. Menurut
Imam Al Barzanji ada pendapat mengatakan
bahawa asal keturunan bapanya ialah
seorang Dukun Yahudi yg di kenali dgn "syaqq"
manakala ibunya adalah dari
bangsa Jin. Ia hidup di zaman Nabi Sulaiman as
dan mempunyai hubungan dengan
makhluk halus. Lalu oleh Nabi Sulaiman ia
akhirnya ditangkap dan dimasukkan
ke dalam penjara. Walau bagaimanapun kelahiran
dan kehidupan masa kecil
tidak diketahui dgn jelas.


Sifat Badannya:


Hadis Huzaifah r.a katanya:
Rasulullah s.a.w. telah bersabda: Dajjal ialah
orang
yang buta matanya
sebelah kiri, lebat (panjang) rambutnya serta dia
mempunyai Syurga dan
Neraka. Nerakanya itu merupakan Syurga dan
Syurganya pula ialah Neraka
(Hadis Sahih Muslim)


Ada beberapa ciri perawakan Dajjal yg disebutkan
dalam Hadis Rasulullah
saw, diantaranya:


Seorang yg kelihatannya masih muda;
Berbadan Besar dan agak kemerah-merahan;
Rambutnya kerinting dan tebal. Kelihatan dari
belakang seolah-olah dahan
kayu yg rimbun.


Dan tandanya yg paling ketara sekali ada dua:
Pertama: Buta mata kirinya dan kelihatan seperti
buah kismis yg kecut,
manakala mata kanannya tertonjol keluar kehijau-
hijauan berkelip-kelip
laksana bintang. Jadi kedua-dua matanya adalah
cacat.
Kedua: Tertulis didahinya tulisan "Kafir (Kaf-Fa-
Ra)". Tulisan ini dapat
dibaca oleh setiap org Islam, sama ada ia pandai
membaca atau tidak.


Mengikut hadis riwayat At-Thabrani, kedua-dua
tanda ini menjelma dalam diri
Dajjal setelah ia mengaku sebagai Tuhan. Adapun
sebelum itu, kedua-dua tanda
yg terakhir ini belum ada pada dirinya.


Tempat Tinggalnya Sekarang:


Menurut riwayat yg sahih yg disebutkan dlm
kitab "Shahih Muslim", bahawa
Dajjal itu sudah wujud sejak beberapa lama. Ia
dirantai di sebuah pulau dan
ditunggu oleh seekor binatang yg bernama "Al-
Jassasah".
Terdapat hadis mengenainya.. (tetapi terlalu
panjang utk ditulis.. anda
boleh membaca terus dari buku). Daripada Hadis
ini jelaslah bagi kita bahawa
Dajjal itu telah ada dan ia menunggu masa yg
diizinkan oleh Allah swt utk
keluar menjelajah permukaan bumi ini dan
tempat "transitnya" itu ialah di
sebelah Timur bukan di Barat.


Berapa lama ia akan hidup setelah
kemunculannya:


Dajjal akan hidup setelah ia memulakan
cabarannya kepada umat ini, selama
empat puluh hari sahaja. Namun begitu, hari
pertamanya adalah sama dgn
setahun dan hari kedua sama dengan sebulan dan
ketiga sama dengan satu
minggu dan hari-hari baki lagi sama seperti hari-
hari biasa. Jadi
keseluruhan masa Dajjal membuat fitnah dan
kerosakan itu ialah 14 bulan dan
14 hari. Dalam Hadis riwayat Muslim ada
disebutkan:


Kami bertanya: "Wahai Rasulullah! Berapa
lamakah ia akan tinggal di muka
bumi ini? Nabi saw, menjawab: Ia akan tinggal
selama empat puluh hari. Hari
yg pertama seperti setahun dan hari berikutnya
seperti sebulan dan hari
ketiga seperti seminggu. Kemudian hari yg masih
tinggal lagi (iaitu 37
hari) adalah sama seperti hari kamu yg biasa.
Lalu kami bertanya lagi: Wahai Rasulullah saw! Di
hari yg panjang seperti
setahun itu, apakah cukup bagi kami hanya
sembahyang sehari sahaja (iaitu 5
waktu sahaja). Nabi saw menjawab: Tidak cukup.
Kamu mesti mengira hari itu
dgn menentukan kadar yg bersesuaian bagi setiap
sembahyang.."


Maksud Sabdaan Rasulullah saw, ini ialah supaya
kita mengira jam yg berlalu
pada hari itu. Bukan mengikut perjalanan matahari
seperti biasanya kita
lakukan. Misalnya sudah berlalu tujuh jam selepas
sembahyang Subuh pada hari
itu maka masuklah waktu sembahyang Zohor,
maka hendaklah kita sembahyang
Zohor, dan apabila ia telah berlalu selepas
sembahyang Zohor itu tiga jam
setengah misalnya, maka masuklah waktu Asar,
maka wajib kita sembahyang Asar
Begitulah seterusnya waktu Sembahyang Maghrib,
Isyak dan Subuh seterusnya
hingga habis hari yg panjang itu sama panjangnya
dgn masa satu tahun dan
bilangan sembahyang pun pada sehari itu
sebanyak bilangan sembahyang setahun
yg kita lakukan. Begitu juga pada hari Kedua dan
ketiga.
0